oleh

PSMS Muda “Kecolongan” Di Kandang

Inimedan.com-medan
PSMS kecolongan dalam lanjutan game kedua Elite Pro Academy Liga 1 U-16 2018 di stadion Teladan Medan, Minggu (11/11). Gol semata wayang Muhammad Ibnu Iqbal menit 14 membungkam tim besutan Reswandi.
Pada game pertama, Fachri Husaini Harahap dkk berhasil menekuk tim berjulukan Laskar Mahesa Jenar muda dengan skor 2-0 stadion Teladan Medan, Sabtu (10/11). Gol diciptakan David Maulana dan Muhammad Fahri Rozi.
“Pada game pertama kita berhasil mengamankan nilai penuh. Namun, pada laga kedua kecolongan untuk mengambil poin. Kesempatan dan peluang bermain di kandang buyar. Kita harus mengakui keunggulan tim tamu dan menyerah 0-1” ujar pelatih PSMS U-16 Reswandi usai laga.
Mantan PSMS ini menuturkan permainan anak-anak sudah maksimal. Banyak peluang namun tidak membuahkan hasil.
Nampak Dewi Fortuna belum berpihak terhadap PSMS. Belum lagi banyak pemain PSIS yang mengulur waktu dengan melakukan difing ditengah lapangan. Hal ini membuat tim medis untuk mengangkat pemain tersebut keluar lapangan.
Saat ditanya terkena kartu merah Jaka Akbar saat injure time. Reswandi menjelaskan akan mencari pengganti Jaka untuk pertandingan tandang selanjutnya kontra PS. TIRA, Minggu depan.
Sementara itu, asisten pelatih PSIS Semarang Permana menjelaskan setelah kalah pada game pertama tim pelatih melakukan evaluasi. Intinya pada laga tandang ini harus membawa pulang poin.
Ia menuturkan laga game kedua sangat sengit. Para pemain diinstruksikan untuk menjaga David Maulana agar tidak bebas memberikan suplay bola. Selain itu, lemahnya pertahanan PSMS agar dimanfaatkan untuk menciptakan gol.”Instruksi tersebut diterapkan anak-anak sehingga partandingan berjalan 14 menit berhasil membobolkan gawang PSMS.
Keunggulan 1-0 terus dipertahankan dengan menjaga David Maulana sehingga bola tak masuk ke pertahanan kami. Hasil akhir kami berhasil mendulang poin penuh.(bayu)

 

Komentar

News Feed